SEGI POSITIF MENJAGA KESEHATAN


Pikiran Positif Diwujudkan dalam Tubuh yang Sehat

Monday, 05 July 2010 15:46
E-mail Print PDF

Aktivitas otak ternyata mempengaruhi kekebalan tubuh.   Aktivitas lebih otak kiri memiliki respon kekebalan tubuh yang  kuat pada penyakit
Hidayatullah.com–Kita telah mengenal beberapa cara menjaga kesehatan tubuh, yaitu dengan rajin mencuci tangan sebelum makan dan memelihara pikiran positif. Namun, sebuah penelitian baru dari University of Wisconsin-Madison mengungkapkan, pola tertentu dari aktivitas otak juga menjadi cara efektif dalam menjaga kesehatan tubuh.

Melalui pemantauan tingkat aktivitas di korteks prefrontal otak manusia, para peneliti menemukan untuk pertama kalinya bahwa orang yang memiliki aktivitas lebih di areal otak kiri ini juga memiliki respon kekebalan tubuh yang  kuat terhadap penyakit.

Penemuan ini  akan segera diterbitkan dalam edisi online jurnal Prosiding National Academy of Sciences, yang lebih lanjut akan memaparkan mekanisme yang mendasari hubungan antara mental dan fisik seseorang.

Sejumlah penelitian  ilmiah menunjukkan bahwa mempertahankan sikap positif dapat menjaga kesehatan seseorang, ujar Richard Davidson, seorang neuroscientist UW-Madison.

Dengan mengamati otak –organ yang mengirimkan sinyal yang menuntun respon emosional– Davidson dan kelompoknya telah mengidentifikasi satu penjelasan yang mungkin: aktivitas di korteks prefrontal, daerah otak yang berkaitan dengan gaya afektif, atau bagaimana seseorang merespon secara emosional untuk sebuah peristiwa.

“Emosi memainkan peranan penting dalam modulasi sistem tubuh yang mempengaruhi kesehatan kita,” kata Davidson. “Kami mengamati otak untuk memahami mekanisme dari pikiran yang mempengaruhi tubuh.”

Untuk penelitian ini, para peneliti bekerja dengan 52 orang berusia 57-60 tahun yang direkrut dari Wisconsin Longitudinal Study. Secara khusus, para ilmuwan ingin tahu apakah orang-orang yang menunjukkan aktivitas lebih di sisi kiri korteks prefrontal – bagian dari otak yang berhubungan dengan emosional yang positif – juga menunjukkan kekebalan yang lebih besar untuk virus influenza, setelah divaksinasi.

Untuk menjawab pertanyaan ini semua subjek yang divaksinasi terhadap virus flu. Sebelum vaksinasi, mereka mengukur aktivitas otak peserta penelitian, baik di awal dan selama emosi yang menggambarkan tugas-tugas memori. Selama tugas-tugas ini, para peserta diminta untuk mengingat dua kejadian –salah satu yang membuat mereka merasa sangat bahagia dan yang membuat mereka merasa sangat sedih, takut atau marah. Sebagai responden terfokus pada emosi berpengalaman selama satu menit, para peneliti mengukur aktivitas listrik di kedua sisi kanan dan kiri dari korteks prefrontal.

Penelitian sebelumnya, catatan Davidson, telah menunjukkan bahwa seseorang dengan aktivitas yang lebih besar di sisi wilayah otak kanan cenderung menyebabkan seseorang merespon secara tidak tepat untuk peristiwa emosional.

Para peneliti mengumpulkan aktivitas korteks prefrontal lagi setelah subjek yang menghabiskan lima menit menulis tentang peristiwa tertentu. Pada saat ini, mereka juga diukur reflek kedipan mata  peserta dalam menanggapi suara yang tiba-tiba.

Tiga kali dalam enam bulan setelah vaksinasi, para peneliti mengumpulkan sampel serum dari setiap subyek untuk melacak jumlah untuk memerangi flu antibodi dalam darah, yang dapat menentukan fungsi kekebalan tubuh.

Enam bulan setelah divaksinasi terhadap virus flu, subjek yang memiliki aktivitas lebih besar di sisi kiri dari korteks prefrontal, memiliki peningkatan yang lebih besar dalam jumlah antibodi untuk influenza, kata Davidson.

“Penelitian ini menetapkan bahwa orang-orang dengan pola aktivitas otak yang telah dikaitkan dengan gaya afektif positif juga yang menunjukkan respon terbaik terhadap vaksin flu,” kata peneliti Wisconsin.

“Ini menjelaskan bahwa orang dengan sikap emosional yang lebih positif mungkin lebih sehat.”
Penelitian seperti ini memperkuat keterkaitan pikiran dan tubuh dan akhirnya akan membawa orang-orang untuk memahami bahwa mereka satu hal. Yakni pikiran positif diwujudkan dalam tubuh yang sehat.  [ept/erb/hidayatullah.com]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: